Take a fresh look at your lifestyle.

Kesan – Light Novel Amaryllis in the Ice Country (Teaser)

43

Halo-halo, kita berjumap lagi di Animers.Info! Kali saya akan membuat artikel baru yaitu Kesan – Light Novel Amaryllis in the Ice Country (Teaser)

Light Novel memanglah seru, walau orang Indonesia kebanyakan tidak berminat membaca, tapi ternyata wibu-wibu di Indonesia menyukai membaca manga dan light novel Jepang.

Maka dari itu saya akan membuat artikel kesan pertama pada LN Amaryllis in the Ice Country.

Yah, langsung saja ini dia Kesan – Light Novel Amaryllis in the Ice Country (Teaser)


Amaryllis in the Ice Country

Author : Takeshi Matsuyama

Ilustrator : Paseri

Sinopsis

Di masa depan yang jauh, dunia telah tertutupi es.

Manusia tinggal di sebuah fasilitas cyro di bawah tanah, menunggu Musim Semi yang lama.

Para robot mengelola fasilitas.

Membangun sebuah ‘desa’ di sana, dan tinggal di sana.

Mereka bermimpi bahwa suatu hari, mereka akan hidup bersama dengan ‘manusia’ (master).

Ini, adalah kisah tentang Negeri Es.

Source : Shumi Translation


Teaser Prolog &  Kutipan Beberapa Paragraf Bab

Prologue

Matahari bersinar di kebun kecil di kamar anak-anak.

“Jangan menangis lagi. Fuu. Ya?” Aku berusaha yang terbaik untuk menenangkan gadis yang sedang meneteskan air mata.

Namun, tidak peduli aku berusaha, ia tidak akan berhenti menangis.

“Yuu! Minta maaf sekarang!”

“Aku tidak salah.”Yuu mencibirkan bibirnya ke samping.

Si penganggu di kamar anak tidak bisa akrab dengan Fuu karena suatu alasan.

“Itu salahnya karena tidak menendang bola padaku!”

“Tapi Fuu yang bermain bola pertama. Kenapa kamu merebutnya?”

“Aku mencoba meminjamnya, tapi dia tidak mau.”

“Ya ampun ….”

Bola biru langit menggelinding di kakiku, bergoyang dengan santai di udara sepoi-sepoi.

“Fuu, ini bolanya.”

“Waaahhh!”

“Yuu, minta maaf.”

“Nggak mau.”

—Uu … Apa yang harus aku lakukan sekarang?

—Aku memang menyukai anak-anak, tapi aku benar-benar sudah kehabisan akal sekarang.

—Apa yang harus kulakukan? Apa yang harus kulakukan …?

Ketika aku bingung dengan apa yang harus dilakukan.

“Oya oya? Ada apa?”

Bola melambung perlahan, dan pria yang mengambilnya menunjukkan senyum ramahnya yang biasa.

“Kepala Sekolah …!”

“Terima kasih atas kerja kerasnya.” Kepala Sekolah menghiburku sambil dia tersenyum, kerutan di wajahnya semakin dalam saat dia mengusap kepala Yuu dan Fuu.

“Kamu ingin bermain dengan bola ini?” Yuu mendapat pertanyaan yang sama, dan kepalanya tetap miring saat dia mengangguk.

“Aku mengerti, aku mengerti.”

Kepala sekolah mengangguk, dan membiarkan bola bola berputar cepat di ujung jarinya. Bola biru langit bergemuruh saat berputar di jari telunjuknya, Yuu dan Fuu membelalakkan mata mereka melihat ini.

“Karena kalian berdua menginginkan bola ini—“

Kepala Sekolah mengarahkan dan melakukan potongan dengan tangan kosong.

“Aku akan ‘membaginya saja’.”

 

Seratus tahun kemudian.

 

Sampai hari ini, aku masih bisa mengingat kembali kejadian di hari itu.

Langit yang biru, matahari yang hangat, kamar anak keemasan yang menyilaukan, wajah anak nakal yang ditunjukkan oleh Kepala Sekolah, dan anak-anak menunjukkan mata berbinar.

Waktu telah berlaru, Kepala Sekolah sudah meninggal dunia, Yuu, Fuu dan anak-anak lainnya sudah menjadi dewasa. Mereka lanjut usia dan akhirnya mati.

Di dunia ini, hanya aku yang tahu tentang semua ini. Kenangan ini tidak akan pernah memudar.

Pada saat-saat terakhir, sebelum kesadaranku terputus, aku tiba-tiba bertanya-tanya.

Ah, Kepala Sekolah, Kepala Sekolahku yang berharga.

Apakah “Separuh Diriku” dianggap berhasil?

Bab 1 - The Snow White in the Sleeping Forest - Lullaby

Tidur nyenyak, tidur nyenyak, tidur nyenyak untuk hari ini,

Aku akan terus memelukmu, jadi tidurlah dengan nyenyak,

Suatu hari, meskipun negara ini musnah, cahaya pagi, Semua, segalanya untukmu,

Karena itu, tidurlah nyenyak, untuk hari ini,

Hingga hari, di mana, kamu terbangun lagi,

[collapse]
SPOILER - BAB 4 - Bagian 5 - Salah satu titik menegangkan di LN ini

Alasan mengapa ini diklasifikasikan sebagai top secret.

Bagian 5

Setelah lebih dari sepuluh detik angin berpasir, video akhirnya sampai ke titik utama.

“…?”

Apa yang pertama kali muncul adalah sesuatu yang tampak seperti ruang yang luas.

Puluhan ribu orang berkumpul di sana, dan mereka tampaknya menjadi orang yang memprotes kediktatoran, karena raungan dan teriakan dapat didengar.

“… Bunuh!”

Orang-orang meneriakan sesuatu. Dengan mata merah, mereka berteriak “Bunuh mereka!” “Mati!” “Jalan!” “kau pasti bercanda!” Di antara mereka, “Selamatkan aku!” “Tidak!”

Ada jeritan dari wanita, dan tangisan anak-anak terdengar terus, Adegan seperti ini mirip dengan penggambaran film horor aku di akhir zaman.

—Akhir zaman …?

Kami memeriksa tanggal pembuatan film, dan menemukan kalau itu difilmkan seratus delapan tahun yang lalu.

Itu adalah tahun ketika dunia tiba-tiba dilanda gelombang dingin, dan dengan cepat memasuki zaman es – “akhir zaman”.

Gelombang dingin membekukan setiap makhluk hidup, dan orang-orang yang melarikan diri di bawah terornya. Sebelum zaman es dimulai, banyak master yang sudah tertelan oleh dingin.

—Tapi itu aneh.

Melihat mereka, yang kelihatannya orang-orang “terbagi menjadi dua kelompok”.

Ada ribuan orang di tebing, dan puluhan ribu orang di lembah-lembah di bawah. Melihat dari atas, muncul dua tentara yang berhadapan.

“Bukankah mereka terlihat seperti robot militer?”

Viscaria menunjuk ke layar. Di sana, ratusan robot bercahaya hitam berjajar, dan para prajurit terlihat berjaga di sana, menatap ke bawah pada puluhan ribu orang di kerumunan.

Sepertinya mereka ada di sana untuk melindungi “minoritas” di tebing, melawan “mayoritas” di bagian bawah tebing.

“Dilihat dari modelnya, mungkin generasi terakhir dari ‘F.310’ ….”

Viscaria mengatakan dengan tatapan serius.

—Apa yang mereka lakukan?

Gerombolan puluhan ribu tampak mendekati bagian bawah tebing. Beberapa di kelompok depan mulai menskalakan tebing.

“Itu pada dasarnya pemberontakan.”

Eisbahn bergumam. “Kenapa, ya.” Gotz memberikan persetujuan yang langka. Keduanya menonton dengan muram.

Akhirnya, robot militer yang menduduki langkan perlahan mengangkat lengan logam tebal mereka. Lengan menekuk di sudut kanan, menunjukkan silinder berwarna perak panjang.

—Senjata api …?

Senjata-senjata itu menembaki orang-orang yang mengoceh. Pada titik ini, aku masih belum memahami apa yang terjadi di hadapanku.

“—Tembak!”

Beberapa suara bergema. Ini adalah suara yang keras dan menggelegar dari komandan tentara.

Para robot yang menerima perintah ini mulai menembakkan cahaya dari lengan mereka, laser biru muncul dari senjata mereka serentak.

—Eh …?

Laser menghujani bagian depan kelompok itu. Juuu, sepertinya ada sesuatu yang mengepul, dan asap merah cerah itu menghilang seperti mata air panas.

Lembaran daging turun dari langit, dan lalu kemudian aku menyadari bahwa yang menguap itu ‘piala darah’.

—E-Eh …!?

Ratusan orang di depan diuapkan menjadi uap merah, dan orang-orang di belakang tenggelam dalam kekacauan.

Jeritan ini terdengar seperti gesekan logam, dan ada kekacauan besar-besaran yang diciptakan karena ketakutan dan kemarahan

— orang-orang yang berbalik untuk lari, orang-orang yang kemarahannya mulai memuncak, orang-orang yang jatuh dan terinjak-injak,

seorang pria yang terus menggeliat karena tubuh bagian bawahnya hilang dan isi perutnya berhamburan, seorang wanita yang terlihat seperti seorang ibu, putus asa ketika bayinya kehilangan kepalanya.

Namun, ini baru permulaan. Lengan robot menyala lagi, dan laser biru menghujani mereka seperti penghakiman ilahi.

Ujung depan kerumunan meledak lagi menjadi darah, dan hujan daging menghujani mereka.

Tidak ada yang berani melawan. Mereka yang digerakkan oleh amarah sedang menghamburkan darah yang terkuras dari wajah mereka. Orang-orang dengan cepat menghilang seperti air pasang, dan mereka yang diinjak-injak dan tidak bisa pergi meninggalkan jejak seperti air merah yang memancar.

Tapi, belum berakhir.

Sinar pembunuh sepertinya memiliki niat untuk memberantas orang yang melarikan diri.

Tembakan ketiga, keempat, banyak tembakan yang diarahkan ke punggung orang-orang. Ada darah merah, darah merah, piala darah, darah merah darah merah darah merah—

—Hentikan itu, hentikan itu, hentikan …!!!

Aku memeluk tubuhku dengan tanganku, tapi meskipun demikian, mataku masih tidak bisa meninggalkan layar.

Semua orang juga sama. Mata kami melebar, wajah mereka hampa. Kami menonton rekaman itu, seperti boneka dengan hati dan pikiran yang diambil.

Pada Poly Screen ini, hujan biru terus menciptakan sejumlah besar darah.

Ini bukan lagi perang, bahkan pembantaian. Ini adalah pekerjaan sederhana yang mirip dengan pestisida yang digunakan untuk disemprotkan pada serangga.

Tempat yang dipenuhi orang-orang menjadi merah sepenuhnya.

Titik-titik hitam yang dapat dilihat melarikan diri dan menghilang di sepanjang cakrawala, dan ratusan orang terluka yang berhasil bertahan hidup

— atau lebih tepatnya, makhluk-makhluk merah yang berubah bentuk, menjadi makhluk menggeliat yang menggambarkan neraka itu sendiri.

Waktu seperti terhenti.

Kami tetap diam, menunggu kelanjutannya.

Akhirnya, rekaman itu bergerak menjauh dari gurun merah menuju tebing.

Rekaman diambil dari atas, jadi mungkin itu satelit pengintai. Di bagian atas tebing, di depan, adalah robot militer, dan kemudian ada ribuan master dalam formasi. Tujuan dari formasi itu—

“Kau bercanda ….”

Di sana, ada sebuah bangunan dengan sudut yang tajam, terbuat dari kaca, barang berbentuk telur yang besar dapat dilihat di dalamnya, digali ke tanah. Sesuatu yang besar (—Palu)  yang terus berputar,

dinding luar yang berisi banyak kapsul (—Cradle), wadah penyimpanan yang dibangun ke dalam tanah (—Hutan REM).

Ahh, itu, tidak salah lagi. Gedung bulat putih yang panjang itu—

“Snow White ….”

Orang-orang dengan mata merah berebut ke arah Snow White, dan duduk di dalam kapsul. Akhirnya, Snow White menyerap mereka ke perutnya, berputar ke bawah tanah, dan lenyap ke bawah.

Ada ribuan orang yang tertinggal. Orang-orang terlantar berteriak dan meratap putus asa dan marah, gelombang asap putih datang, membekukan orang-orang yang tak berdaya.

Sosok manusia berkilauan dalam cahaya sama cantiknya seperti boneka Kristal, tapi pada akhirnya, kepala dan anggota badan mereka melengkung dan jatuh tertiup angin, hancur ketika mereka berubah menjadi debu.

Yang tertinggal di puncak tebing adalah robot.

Rekan-rekan kami yang terbuat dari besi hitam, yang memulai membunuh untuk melindungi master mereka, mengangkat tangan mereka yang tebal dalam posisi pertempuran, tetap diam.

Seperti orang-orang yang mengenakan pakaian berkabung untuk pemakaman, mata merka kehilangan cahayanya saat mereka melihat ke tanah beku. Rekaman berakhir.

 

Tidak ada yang bisa berkata apa-apa.

[collapse]
BAB 4 - Broken Toy - Memories

Memori Tidur nyenyak, tidur nyenak, tidur nyenyak untuk hari ini.

Aku akan terus memelukmu, jadi tidurlah dengan nyenyak. Aku menyelesaikan lullaby, dan ruangan dipenuhi dengan suasana tenteram.

Ada lebih dari tiga puluh anak yang tidur di kamar tidur di taman kanak-kanak.

Anak-anak tidur nyenyak di dalam kamar, anak-anak sedang tidur dengan kaki mereka yang melewati selimut, anak-anak mengisap jempol mereka seperti kucing saat mereka tidur;

Aku bisa menentukan kepribadian mereka dari bagaimana mereka tidur. —Ya ampun, kamu bisa masuk angin. Ada anak laki-laki yang memperlihatkan pusar imutnya.

Aku mengatur pakaiannya, dan membenarkan selimutnya. Anak-anak manusia sangat lemah; mengatur kondisi mereka adalah suatu kewajiban.

Cahaya terang menerangi celah tirai, dan angin musim semi menggoyangkan dahan-dahan di luar. Aku merasakan angin kehidupan. Ini musim semi siapa pun akan tidur.

“Kerja bagus.” Sebuah tangan menepuk pundakku. Aku mengangkat wajahku, dan melihat wajah yang ramah.

“Terima kasih banyak, Kepala Sekolah.”

“Pergilah istirahat.”

“Baik. Terima kasih banyak atas perhatian Anda.”

Kepala sekolah pergi, dan aku tetap tinggal untuk melihat wajah tidur anak-anak

. Akan ada beberapa yang memperlihatkan perut mereka, beberapa akan menangis saat mereka membasahi tempat tidur.

Aku masih tidak bisa berpaling dari mereka; yang paling penting aku suka saat seperti ini. Begitu tenang, damai; inilah saat terbaik bagiku, seakan-akan semuanya dipenuhi dengan cinta yang hangat.

Anak-anak tidur dengan tenang, dengan penampilan polos. Wajah polos, tanpa rasa ragu pada mereka.

[collapse]

All Source : Shumi Translation


Kesan Pertama

Kalimat pertama yang aku ucapkan saat membaca light novel ini adalah, “Ini LN yang sangat bagus.”

Author Amaryllis memang sudah membuat karya-karya tentang robot dan menggunakan sisi pandang robot terhadap manusia. Dan semuanya pasti kerasa banget feel-nya.

Dari cara bicara, cara kerja dijelaskan dengan sisi pandang orang awam maupun seakan-akan ahli. Yang membuat para pembaca memahami apa yang dibicarakan.

Cerita yang menarik, ilustrasi yang menakjubkan bisa dibilang, dan beberapa plot yang selalu menghadirkan cliffhanger. Amaryllis in the Ice Country adalah light novel yang wajib kalian baca.

Dan tentunya ada kisah romansa yang bisa dibilang manis maupun pahit dari tiap karya Author-nya. Namun mari kita bahas Amaryllis saja, tentunya tanpas bocoran cerita atau spoiler.

Pertama-tama, di prolog atau di bab 1 jujur saya masih belum mempunyai kesan yang wah banget, tapi cukup wah biasa. Terus baca, terus baca, sampai pada bab 4 di atas.

Di sana … aku benar-benar tegang, perasaan dari apa yang ditulis benar-benar dirasakan olehku. Membayangkan penderitaan yang dirasakan orang-orang itu, benar-benar membuat hati berpikir dua kali.

Begitu pun dengan Amaryllis yang berpikir dua kali dan membuat sebuah plot baru di mana Amaryllis akan menjadi penyelamat atau bukan.

Tapi aku sarankan untuk tidak membaca bab 4 di atas sekarang jika kalian berniat untuk membaca seri ini.

Karena hal itu akan sia-sia kalau kalian tidak mengerti apa yang sebenarnya terjadi di seri itu.

Terkandung banyak makna dalam seri ini, salah satunya tentang sisi manusia dalam sisi pandang robot.

Dan karakter-karakter dalam seri ini memiliki sifat yang unik walau tidak terlalu kuat, dan hal yang kusuka ya karakter bernama Eisbahn. Dia karakter yang cabul tapi gerak-geriknya seakan mempunyai rahasia tersembunyi.

Aku tidak bisa bicara banyak lagi karena jika aku bicara terlalu banyak, maka akan semakin banyak lagi bocoran cerita yang aku ungkapkan. Jadi sebaiknya kalian membaca light novel ini di situs translasi favorit kalian~


Itu saja untuk Kesan – Light Novel Amaryllis in the Ice Country (Teaser)

Sampai jumpa lagi di Animers.Info!

Comments
Loading...